• Patronisef1

    Alonso Calls Hamilton F1s Fastest Driver

    Alonso Calls Hamilton F1s Fastest Driver – Bos McLaren Ron Dennis memuji Fernando Alonso sebagai “pebalap tercepat di Formula 1” setelah pembalap Spanyol itu menepis klaim bahwa dia harus mempertimbangkan untuk berhenti dari olahraga tersebut.

    Pembalap Spanyol, yang telah dinyatakan tidak layak untuk bertugas di GP Bahrain minggu ini setelah mengalami patah tulang rusuk selama kecelakaan di Australia , menghadapi Johnny Herbert di paddock Bahrain pada hari Sabtu setelah pakar Sky F1 menyatakan bahwa bakatnya semakin berkurang .

    “Saya tidak berpikir Fernando harus kembali,” kata Herbert. “Kami belum pernah melihat juara dunia dua kali ini yang dikatakan semua orang sebagai yang terbaik.”

    Fernando Alonso mengkonfrontasi Johnny Herbert tentang komentarnya
    Tapi Dennis, yang hubungannya dengan Alonso hancur selama masa jabatan pembalap Spanyol sebelumnya dengan tim, bersikukuh bahwa juara dunia dua kali itu tetap tak tertandingi di grid F1.

    “Dia pembalap tercepat di Formula 1,” kata ketua McLaren. “Ini bagi kami untuk memberinya sasis dan mesin yang mampu melakukan pekerjaan itu.

    Kapan GP Bahrain di Sky Sports dan bagaimana Anda bisa menontonnya?

    “Kami percaya pada Honda, dan kami akan mencapainya dengan Honda, hanya butuh sedikit lebih lama dari yang kami inginkan.”

    Diungkapkan menjelang kualifikasi – ketika stand-in Alonso, Stoffel Vandoorne, finis dua tempat di depan Jenson Button di urutan ke-12 – bahwa Dennis telah menemani pemain berusia 34 tahun itu ketika Alonso mengajukan permohonan baru kepada para steward pada Sabtu pagi untuk menjadi diizinkan untuk balapan.

    Alonso pada hari Kamis mengungkapkan dia kesakitan di rumah setelah kecelakaan besarnya
    “Ini membuat frustrasi karena kami adalah waktu yang didorong oleh data,” kata Dennis kepada Sky Sports F1 . “Pemindaiannya dari Senin. Kami ingin Fernando memindai lagi pagi ini. Jika dia lolos, baiklah, jika dia gagal, baiklah. Hanya untuk mengatakan ‘kami tidak siap untuk melalui proses logis’ membuat frustrasi.…

  • Patronisef1

    Lotus Team Reveal New E20 F1 Challenger

    Lotus Team Reveal New E20 F1 Challenger – Lotus F1 melepas penutup dari penantang E20 baru mereka pada hari Minggu saat mereka berusaha untuk naik grid dengan Kimi Raikkonen di belakang kemudi.

    Tim meluncurkan mobil melalui video resmi tim pada hari Minggu, dengan mesin yang menampilkan versi ‘hidung petinju’ yang lebih melengkung yang telah diadopsi oleh semua tim bar McLaren sejauh ini.

    Ini adalah mobil pertama yang diluncurkan sejak tim mengubah merek diri mereka sendiri setelah mengklaim penggunaan tunggal nama Lotus di Formula Satu.

    Peluncuran kedua akan berlangsung pada hari Senin ketika mobil akan dipresentasikan kepada media di Jerez sebelum diberikan demonstrasi pada hari yang sama.

    Raikkonen dan Romain Grosjean kemudian akan menguji mobil baru selama empat hari di Jerez, dengan yang pertama mengemudi pada hari Selasa dan Rabu dan yang terakhir pada hari Kamis dan Jumat.

    Mantan juara dunia Raikkonen yakin, selama mobil barunya kompetitif, dia bisa kembali ke performa terbaiknya setelah dua tahun absen dari F1.

    “Saya tidak benar-benar (gugup). Ini akan menjadi sesuatu yang sedikit berbeda dari sebelumnya, dengan tim yang berbeda dan regulasi yang sedikit berbeda,” kata pembalap Finlandia itu dalam video tersebut.

    Kesulitan
    “Beberapa orang memiliki lebih banyak kesulitan untuk menggunakan barang baru – itu sangat tergantung pada mobilnya. Jika Anda memiliki mobil yang bagus, itu membuat hidup Anda jauh lebih mudah daripada jika Anda memiliki mobil biasa.

    Dia menambahkan: “Saya pikir orang-orang (Lotus) tahu bagaimana membuat mobil yang bagus tetapi bahkan tim terbesar pun tidak dapat menghasilkan mobil pemenang setiap tahun.

    “Mereka adalah orang-orang yang sangat cakap, mereka memiliki perasaan yang baik dan mereka berusaha keras sehingga mudah-mudahan kami akan mendapatkan hasil yang baik, itulah yang pantas mereka dapatkan.”

    E20 menjadi berita utama bahkan sebelum diluncurkan secara resmi karena sistem mekanis inovatif yang menstabilkan ketinggian kendara mobil saat pengereman.

    Perangkat ini dirancang untuk menjaga ketinggian kendara mobil tetap konstan, ketika biasanya diturunkan di bagian depan di bawah gaya henti.…

  • Patronisef1

    Brawn Not Convinced on Renault Exhausts

    Brawn Not Convinced on Renault Exhausts – Tim Renault tampaknya telah menunjukkan inovasi besar mereka dengan knalpot yang tampaknya keluar pada titik yang kira-kira sejajar dengan inlet sidepod, dengan port outlet menembak ke samping.

    Diskusi di utas Renault menjadi tersumbat dengan spekulasi tentang sistem, dengan pertanyaan seperti Bagaimana cara kerjanya, apa manfaat/kekurangannya, dll.

    Saya pikir mungkin masuk akal jika kami memiliki utas tentang “Lantai Exhaust Blown” secara umum .

    Belum diketahui apakah ada orang lain yang akan mencoba menyalin ide ini, mungkin karena belum ada yang tahu apakah itu benar-benar akan berhasil.

    Tapi tentu saja begitu tim lain menyalinnya, diskusi di thread mobil Renault tidak lagi berada di tempat yang tepat.…

  • Patronisef1

    Six of the Best F1 Rejects at Le Mans 2011

    Six of the Best F1 Rejects at Le Mans 2011 – Menjelang liputan Patronize F1 yang dipertanyakan tentang Le Mans 24 Hours,

    The Elbow memilih enam pembalap yang mengincar kemenangan di La Sarthe akhir pekan ini yang tidak pernah cukup istirahat, atau bahkan mencetak poin, dalam karir Formula Satu mereka.

    1) Allan McNish (16 balapan dimulai di F1)

    Tidak ada yang bisa percaya bahwa, setelah finis di urutan kedua dari David Brabham di Kejuaraan F3 Inggris 1989, batu loncatan yang diakui ke tingkat atas motorsport,

    Allan McNish akan membutuhkan 13 tahun lagi sebelum dia melangkah ke grid F1.

    Meskipun pengujian untuk McLaren dan Benetton dan balap di F3000 McNish,

    sebagai sesama warga Inggris Martin Brundle telah berhasil dekade sebelumnya,

    pergi mencari kemuliaan di Sports Cars pada tahun 1996, kemudian memenangkan 24 Jam Le Mans dua tahun kemudian.

    Akhirnya, karena hubungannya dengan Toyota, ia diberikan kursi pada debut mereka sebagai konstruktor F1 pada tahun 2002.

    Sayangnya untuk pembalap Inggris yang populer, yang paling dekat dengan kesuksesannya adalah finis ke-7 di Malaysia, yang akan lebih baik jika timnya tidak mengacaukan pit stop.

    Lebih menyedihkan lagi, satu-satunya musim F1-nya akan dikenang karena dua peristiwa yang lebih disayangkan – ledakan mesin Toyota-nya membuat Kimi Raikkonen di GP Prancis kehilangan gelar,

    menyerahkan gelar kepada Michael Schumacher; dan kecelakaan mengerikan di Kualifikasi di Suzuka , yang membuatnya tidak ikut dalam acara Grand Prix terakhirnya.

    Meskipun memenuhi peran sebagai pembalap ketiga Renault pada tahun 2003, ia sekali lagi kembali sukses di Sports Cars, memenangkan Le Mans lagi pada tahun 2008 dan mengamankan beberapa kemenangan dan gelar di American Le Mans Series.

    McNish akan mengkampanyekan Audi R18 TDI #3 di Le Mans akhir pekan ini.

    2) Jan Lammers (23 balapan dimulai di F1)

    Pemegang rekor luar biasa dalam sejarah Formula Satu, Lammers memulai karir Grand Prix-nya dengan tim Shadow pada 1979, gagal membuat dunia bersinar dengan finis terbaik ke-9 di Kanada.

    Dia pindah ke ATS pada tahun berikutnya, di mana dia mencapai puncak karir F1-nya dengan lolos ke-4 untuk Grand Prix Long Beach, sebelum melihat keluar tahun dengan Ensign dan kembali ke ATS untuk empat balapan pertama tahun 1981.

    Untuk tahun 1982 karirnya yang sudah sulit membawanya ke Theodore, di mana 5 kegagalan untuk lolos dan non-finish di Zandvoort untuk Grand Prix rumahnya membuat masa jabatannya tampaknya berakhir.

    Setelah beberapa penampilan singkat di Kejuaraan CART di Amerika, Lammers kembali ke Eropa untuk memenangkan Le Mans pada tahun 1988 untuk Jaguar , dan diikuti dengan kemenangan di Daytona pada tahun 1990.

    Hebatnya, pada tahun 1992 setelah lebih dari sepuluh tahun, ia kembali ke F1 paddock untuk bersaing dalam dua balapan terakhir di Jepang dan Australia untuk tim Maret yang kekurangan uang, pulang ke rumah ke-12 di Adelaide.

    Dia tampak siap untuk kembali penuh waktu untuk tim pada tahun 1993, tetapi mereka gulung tikar, meninggalkannya untuk berpartisipasi dalam F3000 sebelum kembali ke Sports Cars.

    Lammers akan berada di kemudi #5 Hope Racing Oreca di Le Mans akhir pekan ini.

    3) Stephane Sarrazin (1 balapan dimulai di F1)

    Sarrazin tampaknya menjadi pembalap F3000 yang tidak memiliki perbedaan besar, dengan kemenangan di Oschersleben dan yang kedua di Hungaroring pada tahun 1998 menjadi sorotan saat ia dipanggil oleh Minardi untuk menggantikan Luca Badoer yang cedera untuk GP Brasil 1999.

    Namun pembalap Prancis itu tampil mengagumkan, lolos ke urutan 17 di grid di depan Arrows dan rekan setimnya Marc Gene (pebalap lain di Le Mans pada 2011).

    Sayangnya balapannya hanya berlangsung 31 lap, karena masalah sayap membuatnya mengalami salah satu kecelakaan paling spektakuler dalam sejarah F1 di tikungan ke start/finish lurus, saat ia menabrak dinding sebelum mengeksekusi sekitar 6 putaran penuh dan datang. untuk beristirahat di sisi berlawanan dari trek.

    Itu saja untuk karir F1 Sarrazin, karena ia kembali ke F3000, mengambil satu kemenangan lebih lanjut tahun itu di Hungaria. Dia kehilangan kursinya di pertengahan tahun 2000 ke Tomas Scheckter, dan hanya berkompetisi di satu balapan F3000 lagi.

    Setelah balapan di Seri Dunia Renault pada tahun 2003, ia mengalihkan perhatiannya ke Rallying, berkompetisi di putaran aspal Kejuaraan Reli Dunia untuk Subaru,

    finis ke-4 di Spanyol pada tahun 2004 dan Prancis pada tahun 2005. Dia kemudian mulai balapan Mobil Sport, meskipun kembali ke kancah Reli pada tahun 2009, pulang ke rumah ketiga di Reli Monte Carlo tahun itu (walaupun tidak lagi menjadi acara Kejuaraan Dunia).

    Hati-hati dengan Sarrazin yang mengemudikan prototipe #8 Peugeot 908 di Le Mans akhir pekan ini.

    4) Franck Montagny (7 balapan dimulai di F1)

    Setelah mengingatkan dunia akan janjinya di Formula 3 pada tahun 1998 dengan mengalahkan tokoh-tokoh seperti Sebastien Bourdais dan Nick Heidfeld,

    Montagny lulus ke F3000 selama dua tahun yang gagal dengan tim DAMS, sebelum memenangkan Seri Dunia oleh Renault pada tahun 2001 dan menjadi runner-up mendatang.

    dalam seri yang sama pada tahun berikutnya sebelum mendapatkan kembali gelarnya pada tahun 2003, mengalahkan Heikki Kovalainen muda.

    Dia kemudian lulus menjadi pembalap ketiga Renault untuk musim 2004 dan 2005, juga bertindak sebagai pembalap pengembangan GP2 saat seri dimulai.

    Pada tahun 2006 momen besarnya tiba, saat ia dinobatkan sebagai pembalap ketiga untuk tim Super Aguri yang masih muda. Ketika Yuji Ide kehilangan drive (dan memang superlicence) setelah 4 Grand Prix musim ini,

    Montagny melangkah untuk GP Eropa di Nurburgring. Dia berkompetisi dalam tujuh balapan dengan hasil terbaik ke-16, bahkan mengambil waktu di tengah perjalanan F1-nya untuk finis ke-2 di Le Mans.

    Dia digantikan di Super Aguri setelahnya oleh Sakon Yamamoto yang sarat Yen,

    dan kembali untuk menguji tugas pengemudi, yang juga dia selesaikan untuk Toyota pada musim berikutnya.

    Tugas di A1GP dan single seaters Amerika diikuti sebelum finis kedua di Le Mans pada 2009.

    Montagny akan berbagi Peugeot #8 dengan Sarrazin di Le Mans akhir pekan ini.

    5) Gianmaria Bruni (18 balapan dimulai di F1)

    Bruni memenangkan banyak gelar di Formula Renault sebelum pindah ke F3 Inggris dan menjadi perhatian tim Minardi,

    yang membawanya sebagai pembalap ketiga untuk 5 balapan terakhir tahun 2003 setelah mereka kehilangan pembalap utama Justin Wilson dari Jaguar.

    Minardi kemudian memilih untuk mengontraknya untuk tahun 2004, meskipun kampanye yang menyakitkan bersama pemain Hongaria Zsolt Baumgartner membuat tim mencetak satu poin, dengan Baumgartner finis di urutan ke-8 di Indianapolis.

    Sementara itu Bruni hanya berhasil menyelesaikan 9 finis dalam 18 balapan,

    dengan hasil terbaik di urutan ke-14, dan akan memiliki kenangan buruk tentang satu-satunya Grand Prix di rumahnya, di mana kebakaran di pit stop membuatnya menghirup asap dan terengah-engah .

    Untuk tahun 2005 ia mengambil langkah ke bawah ke Seri GP2 baru, di mana ia berhasil 3 kemenangan dalam dua musim sebelum mengalihkan perhatiannya ke Sports Cars, memenangkan kelasnya di Le Mans pada tahun 2008.

    Bruni akan berlomba untuk meraih kemenangan di kelas GT di Le Mans akhir pekan ini dengan #51 AF Corse Ferrari.

    6) Olivier Beretta (10 balapan dimulai di F1)

    Setelah karir yang agak istimewa di F3 Prancis dan Inggris, Beretta menangani F3000, meskipun dalam mode putus asa dengan finish terbaik ke-9 selama musim 1992 mengecewakan dengan Piquet Racing.

    Namun, segalanya berjalan lebih baik pada tahun berikutnya saat ia pindah ke Forti pakaian F1 masa depan, memenangkan balapan pembuka musim 1993 di Donington dari Posisi Kutub.

    Sayangnya dia hanya mengklaim 11 poin lebih lanjut dan menyelesaikan musim di tempat ke-6, di belakang pemain hebat F1 seperti Pedro Lamy dan Franck Lagorce.

    Meskipun demikian, ‘bakatnya’ telah ditemukan oleh Gerard Larrousse, yang tim eponimnya memberinya istirahat di Formula 1 untuk 1994.

    Setelah pensiun di 3 Grand Prix pertama, Beretta menyelesaikan Grand Prix rumahnya di Monaco di tempat ke-8 yang mengesankan, sebelum sayangnya bahkan tidak memulai putaran berikutnya di Spanyol karena mesinnya meledak di putaran formasi.

    Dia hampir saja mencetak satu poin dalam balapan Jerman yang atrisi, finis di urutan ke-7 (dari 8 pelari yang tersisa), tetapi setelah finis ke-9 yang terhormat di Hungaria,

    semuanya berakhir karena tim yang kekurangan uang memutuskan untuk menurunkan serangkaian pertandingan yang dipertanyakan. namun pengemudi kaya (Philippe Alliot, Yannick Dalmas dan Hideki Noda),

    meninggalkan Beretta dengan sedih kehilangan pekerjaan.

    Dia kemudian beralih ke puncak timah, memenangkan Kejuaraan FIA GT2 dengan Pedro Lamy pada tahun 1998 dan kemudian Kejuaraan GT langsung dengan Karl Wendlinger pada tahun 1999.

    Dia juga telah mengamankan kemenangan kelas di Le Mans pada lima kesempatan, dan lima kemenangan kelas di Amerika. Kejuaraan pembalap Le Mans Series.…

  • Patronisef1

    No f1 HD Coverage in 2011 Says Bernie

    No f1 HD Coverage in 2011 Says Bernie – Di tengah spekulasi yang intens selama 24 jam terakhir tentang rencana televisi F1 untuk tahun ini, setelah Sky Germany mengumumkan bahwa mereka akan disiarkan dalam format HD, Manajemen Formula Satu kini telah menegaskan bahwa semua saluran yang memiliki kesepakatan untuk menayangkan olahraga tersebut akan diberikan umpan HD.

    Setelah penyelidikan terperinci selama musim dingin apakah itu dapat memberikan layanan HD yang tepat, ditambah pemeriksaan bahwa peralatan baru yang dibawanya akan siap tepat waktu, AUTOSPORT telah mengetahui bahwa FOM memberi tahu penyiar pada hari Selasa bahwa itu akan dilanjutkan dengan ‘asli’ cakupan HD.

    FOM telah berinvestasi dalam peralatan yang cukup baik untuk memastikan bahwa ia dapat mengunduh data ke penyiar dengan tingkat kualitas tinggi 42MB data per detik – dan siaran akan dalam resolusi 1080i.

    Semua kamera trackside akan full HD, tetapi karena kompleksitas teknis kamera on-board, ini akan tetap menjadi kamera definisi standar yang ditingkatkan untuk saat ini.

    Beberapa penyiar telah mengkonfirmasi rencana mereka untuk menampilkan liputan HD yang sebenarnya pada tahun 2011 – termasuk Sky Germany dan Globo di Brasil – dengan saluran lain akan segera menyusul.

    AUTOSPORT memahami bahwa BBC hampir pasti menampilkan cakupan definisi tinggi pada saluran HD-nya, dan kemudian menurunkan skala sinyal sehingga cocok untuk saluran terestrialnya.

    Penyiar Inggris sejauh ini belum mengumumkan rencana siarannya untuk tahun ini, namun mengatakan pengumuman tentang apa yang akan dilakukan akan dibuat dalam beberapa minggu ke depan.

    Supremo Formula 1 Bernie Ecclestone mengatakan tahun lalu bahwa perpindahan ke liputan HD hanya akan terjadi ketika para penyiar merasa publik benar-benar siap untuk menerimanya, dan bahwa ia dapat menjamin kualitasnya akan cukup baik.

    “Kami tidak ingin menyiarkan kecuali orang menginginkannya,” kata Ecclestone kepada AUTOSPORT di Grand Prix Kanada. “Saya bertanya di Inggris, BBC, tentang itu – berapa banyak orang yang dapat menerimanya? Mereka mengatakan sekitar 20 persen dari pemirsa yang menonton F1. Kemudian saya ingin memastikan bahwa apa yang kami hasilkan adalah kualitas terbaik.”…

  • Patronisef1

    GP2 Asia Series – Round 1

    GP2 Asia Series – Round 1 – Putaran pertama GP2 Asia Series yang terpotong berlangsung untuk mendukung balapan terakhir F1 2009. Veteran GP2 Davide Valsecchi mendominasi akhir pekan untuk memimpin kejuaraan, sementara itu, beberapa rookie lebih terkesan daripada yang lain.

    Kualifikasi

    Davide Valsecchi menempatkan iSport Dallara-nya ke posisi pole pertama musim ini di Abu Dhabi, berlari ke posisi teratas sekitar dua persepuluh detik di depan sisa paket, yang dipimpin oleh debutan GP2 yang mengesankan Sam Bird di ART Grand Prix-nya mesin.

    Yang juga mengesankan adalah juara Formula Master, pembalap Swiss Fabio Leimer, yang berada di urutan ketiga untuk Ocean Racing, dengan veteran GP2 Luca Filippi keempat untuk QI-Meritus, mobilnya terhenti menjelang akhir sesi dengan masalah gearbox.

    Plamen Kralev, pengusaha Bulgaria yang membeli sendiri sebuah drive di seri Asia dengan Trident Racing, berbaris untuk akhir pekan GP2 pertamanya di tempat terakhir, 6,2 detik lebih lambat dari pole man Valsecchi.

    Kotak untuk balapan fitur:
    1 Davide Valsecchi (iSport), 2 Sam Bird (ART), 3 Fabio Leimer (Laut), 4 Luca Filippi (Meritus), 5 Roldan Rodriguez (Coloni), 6 Rodolfo Gonzalez (Arden), 7 James Jakes (Super Nova), 8 Johnny Cecotto Jr (Trident), 9 Josef Kral (Super Nova), 10 Giacomo Ricci (DPR), 11 Edoardo Piscopo (DAMS), 12 Daniel Zampieri (Piquet), 13 Alexander Rossi (Laut), 14 Christian Vietoris (DAMS), 15 Marcus Ericsson (ART), 16 Michael Herck (DPR), 17 Diego Nunes (Meritus), 18 Oliver Turvey (iSport), 19 Luiz Razia (Addax), 20 Charles Pic (Arden), 21 Max Chilton (Addax), 22 Vladimir Arabadzhiev (Piquet), 23 Will Brett (Coloni), 24 Plamen Kralev (Trident).

    Balapan Fitur

    Valsecchi meraih kemenangan di ronde pembuka musim ini, mengatasi penampilan Luca Filippi yang secara mengejutkan tidak berguna, yang memimpin balapan ke tahap penutupan sebelum Valsecchi memaksa melewatinya.

    Valsecchi memulai dari posisi terdepan, tetapi segera kehilangan keunggulan karena Sam Bird yang impresif, yang memimpin lapangan melalui beberapa tikungan pertama. Namun, Valsecchi kembali unggul pada akhir putaran pertama, mengungguli pembalap Inggris itu dengan mobil ART di lintasan lurus yang panjang.

    Tempat ketiga kualifikasi Fabio Leimer (Ocean Racing) sudah keluar dari pertarungan, setelah terhenti di lap formasi, sementara tempat kelima Roldan Rodriguez terhenti di awal yang tepat.

    Bird kemudian jatuh lebih jauh ke belakang saat James Jakes yang memulai dengan cepat untuk Super Nova dan mobil Meritus dari Filippi memaksa melewati debutan itu. Pembalap Italia itu kemudian menyapu Jakes di lap ketiga, meninggalkannya tepat di belakang Valsecchi.

    Di pit stop wajib, Filippi bertahan lebih lama dari Valsecchi dan mampu masuk pit dan bergabung kembali dalam memimpin balapan, melanjutkan balapan seperti kecelakaan yang melibatkan mobil Addax Luiz Razia dan mesin DAMS Christian Vietoris, yang memicu safety car .

    Setelah restart, Filippi melanjutkan memimpin, tetapi Valsecchi memimpin dalam gerakan spektakuler di tahap penutupan, kedua pembalap berlari berdampingan untuk sejumlah tikungan sebelum Valsecchi membuat langkah di tikungan 14. Sedetik safety car mengikuti ketika Kralev yang sangat lambat berputar ke dalam pensiun, tetapi Valsecchi mengendalikan restart untuk mengambil kemenangan hampir lima detik.

    Filippi pulang kedua dari Jakes, yang menangkap tetapi tidak bisa melewati pembalap Italia itu di beberapa lap terakhir, dengan pembalap American Ocean Racing Alexander Rossi datang dari posisi 13 di grid untuk mengambil posisi ke-4 setelah mobil yang lama berada di posisi ke-4, Sam Bird pensiun. dengan masalah rem. Josef Kral berada di urutan ke-5 untuk Super Nova, sementara Vietoris selamat dari pertarungannya dengan Razia untuk menempati urutan keenam.

    Johnny Cecotto Jr mengambil tempat ke-7 untuk Trident, dengan Oliver Turvey (iSport) finis di urutan ke-8, mengambil poin terakhir dan pole untuk sprint race reverse grid.


    Hasil balapan
       
    PosPengemudiTimWaktuPoin
    1Davide ValsecchiiSport1:07:49.81010
    2Luca FilippiMeritus+4.8818
    3James JakesSuper Nova+6.1746
    4Alexander Rossilaut+7.1825
    5Josef KralSuper Nova+8.2204
    6Christian Vietorisbendungan+13.3003
    7Johnny Cecotto JrTrisula+15.4602
    8Oliver TurveyiSport+16.2231
    9Edoardo Piscopobendungan+16.715 
    10Roldan Rodriguezkoloni+16.879 

    1 Marcus Ericsson (ART) +21.686, 12 Will Bratt (Coloni) +22.539, 13 Michael Herck (DPR) +22.881, 14 Rodolfo Gonzalez (Arden) +23.403, 15 Daniel Zampieri (Piquet) +23.786, 16 Max Chilton (Addax ) +25.131, 17 Fabio Leimer (Laut) +30.019, 18 Sam Bird (ART) +2 putaran, R Charles Pic (Arden) 28 putaran, R Vladimir Arabadzhiev (Piquet) 25 putaran, R Plamen Kralev (Trident) 24 putaran, R Luiz Razia (Addax) 12 lap, R Giacomo Ricci (DPR) 8 lap, R Diego Nunes (Meritus) 0 lap.

    Lomba lari cepat

    Perlombaan sprint pendek didominasi oleh Christian Vietoris, pembalap rookie yang berlomba untuk tim DAMS. Pembalap Jerman itu melompat dari posisi ketiga di grid untuk memimpin di tikungan pertama, dari Kral, Rossi, dan polesitter Turvey, yang kebanjiran saat berlari ke tikungan pertama. Filippi dan Valsecchi mengikuti, dari Cecotto Jr.

    Pemenang balapan fitur menghasilkan drive balapan, menunggu waktunya di belakang Filippi sebelum akhirnya membuat operan yang menentukan ke punggung panjang lurus pada lap ke-14, dengan Filippi mencoba membalas budi ke jepit rambut yang ketat, tetapi pembalap Italia itu melebar dan kemudian kehilangan mobilnya mencoba menahan Johnny Cecotto Jr.

    Valsecchi kemudian melewati Turvey untuk posisi keempat, sebelum safety car yang dipicu oleh tabrakan antara Will Bratt dan Fabio Leimer menutup lapangan. Saat restart, Vietoris dan Kral tetap menjadi yang pertama dan kedua, tetapi Valsecchi kemudian melewati Rossi untuk posisi ketiga, sebelum mengejar Kral di lap yang tersisa, akhirnya membuat langkah menempel di lap terakhir, tetapi Vietoris bertahan untuk kemenangan dari Valsecchi, yang bagaimanapun mengambil memimpin kejuaraan awal besar.

    Kral berakhir ketiga, sementara Turvey merebut keempat dari Rossi pada tahap penutupan. Cecotto Jr mengambil poin terakhir di urutan keenam. Sam Bird terus menghibur dengan drive pemulihan yang bermaksud baik, tetapi akhirnya berputar ke tempat terakhir.

    Pengurangan GP2 Asia Series untuk 2009-10 sekarang dihentikan hingga Februari, ketika tim akan kembali ke Abu Dhabi untuk putaran ketiga dan keempat. Valsecchi akan berharap untuk hasil yang sama dari akhir pekan itu juga.

    Hasil Balapan   
    PosPengemudiTimWaktuPoin
    1Christian Vietorisbendungan43:18.8146
    2Davide ValsecchiiSport+2.4475
    3Josef KralSuper Nova+3.1954
    4Oliver TurveyiSport+6.6163
    5Alexander Rossilaut+7.4202
    6Johnny Cecotto JrTrisula+7,7111
    7Edoardo Piscopobendungan+8.237 
    8Luca FilippiMeritus+10.136 
    9Michael HerckDPR+10.730 
    10James JakesSuper Nova+11.643

    11 Luiz Razia (Addax) +11.881, 12 Marcus Ericsson (ART) +12.315, 13 Diego Nunes (Meritus) +12.893, 14 Roldan Rodriguez (Coloni) +13.303, 15 Charles Pic (Arden) +13.777, 16 Rodolfo Gonzalez (Arden ) +14.431, 17 Max Chilton (Addax) +19.485, 18 Sam Bird (ART) +21.421, R Vladimir Arabadzhiev (Piquet) 17 lap, R Fabio Leimer (Laut) 14 lap, R Will Bratt (Coloni) 14 lap, R Daniel Zampieri (Piquet) 5 putaran, R Giacomo Ricci( DPR) 1 putaran, R Plamen Kralev (Trident) 0 putaran.

    Kejuaraan Pembalap –
    1 Valsecchi 19 poin, 2 Vietoris 9 poin, 3 Filippi, Kral 8 poin, 5 Rossi 7 poin, 6 Jakes 6 poin, 7 Turvey 4 poin, 8 Cecotto Jr 3 poin.

    Kejuaraan Tim –
    1 iSport International 23 poin, 2 Super Nova Racing 14 poin, 3 DAMS 9 poin, 4 Qi-Meritus 8 poin, 5 Ocean Racing 7 poin, 6 Trident Racing 3 poin.…

  • Patronisef1

    Alonso Laments Missed Chance After Crash

    Alonso Laments Missed Chance After Crash – Fernando Alonso percaya bahwa dia bisa menantang Red Bulls untuk meraih kemenangan di jalanan Monte Carlo akhir pekan lalu jika bukan karena akhir pekannya terganggu setelah dia jatuh dan merusak sasisnya selama latihan Sabtu pagi.

    Alonso akhirnya finis keenam setelah memulai dari pit lane menyusul perubahan sasis, berkat memanfaatkan safety car lap pertama untuk melakukan pergantian ban wajib tunggalnya.

    Namun pebalap Spanyol itu menyesalkan di blog resmi Ferrari-nya yang tidak pernah populer bahwa tanpa masalah pada hari Sabtu dia akan memiliki kesempatan untuk memenangkan acara tersebut, meskipun Mark Webber tampak gigih di Red Bull-nya.

    “Pada Sabtu pagi, Anda semua tahu apa yang terjadi – dan tempat keenam pada hari Minggu memiliki rasa yang sangat berbeda,” tulis Alonso frustrasi.

    “Hasil ini seharusnya membuat tim bangga dengan semua yang mereka lakukan dalam situasi sulit.

    “Tidak pernah terjadi pada saya sebelumnya, tidak dapat ambil bagian dalam kualifikasi. Itu bisa terjadi bahwa Anda tersingkir di tahap awal, karena kesalahan atau masalah teknis, tetapi untuk mendapati diri Anda harus menonton layar langsung dari awal. awalnya, itu benar-benar kejam.”

    Dia menambahkan: “Minggu sangat memuaskan. Kami sadar bahwa jika kami ingin finis di poin, semuanya harus sempurna: mobil, strategi, menyalip, dan ban.

    “Dan memang begitu. Lap pertama sangat sibuk, dengan enam gerakan menyalip dan kemudian saya harus mencoba dan memanfaatkan strategi sebaik mungkin, menunggu orang lain masuk pit.

    “[Tapi] Grand Prix Monaco pahit bagi saya. Jelas, dalam hal poin yang saya dapatkan, itu tidak cukup baik – terutama karena kami dalam kondisi yang tepat untuk berjuang untuk menang.”

    Alonso telah memulai akhir pekannya di Monaco dengan kuat sebelum kegagalan latihannya, memuncaki kedua sesi latihan Kamis di kerajaan itu.

    Dia menambahkan bahwa insiden di akhir balapan, ketika Michael Schumacher melewatinya dalam kondisi ‘safety car finish’ dan kemudian dihukum, terjadi karena tim telah mengatakan kepadanya bahwa menyalip tidak akan diizinkan.

    “Pada akhirnya terjadi insiden dengan Michael: dinding pit telah memberi tahu saya bahwa, karena balapan masih di bawah safety car pada lap terakhir, menyalip tidak diperbolehkan dan jadi saya tenang – dan itu kemudian dikonfirmasi oleh pramugari. , yang memperbaiki semuanya,” dia mengangkat bahu sambil tertawa jahat.…

  • Leclerc Menjelaskan Penundaan Pertukaran di GP Meksiko 2021
    Patronisef1

    Leclerc Menjelaskan Penundaan Pertukaran di GP Meksiko 2021

    Leclerc Menjelaskan Penundaan Pertukaran di GP Meksiko 2021 – Pembalap Monegasque dan rekan setimnya terlibat dalam pertarungan ketat dengan pebalap AlphaTauri Pierre Gasly sepanjang balapan Mexico City saat mereka memperebutkan posisi keempat.

    Sebuah strategi diimbangi antara dua pembalap Ferrari, dengan Sainz telah memperpanjang tugas pembukaannya untuk memiliki hard yang lebih segar di akhir, telah membawanya ke belakang Leclerc dan dengan tembakan mengejar Gasly.

    Leclerc Menjelaskan Penundaan Pertukaran di GP Meksiko 2021

    Ferrari mengeluarkan instruksi radio kepada Leclerc untuk membiarkan Sainz lewat, tetapi tampaknya tidak mendapat tanggapan langsung darinya.

    Tak lama setelah itu, Sainz menyarankan agar Leclerc berusaha keras, dan mengunci, hanya untuk tetap di depan.

    Namun, Leclerc akhirnya memberi jalan untuk melihat apa yang bisa dilakukan Sainz – tetapi dengan pembalap Spanyol itu gagal dalam usahanya untuk merombak AlphaTauri di depan, ia akhirnya mengembalikan posisi sebelum bendera kotak-kotak.

    Sementara keterlambatan Leclerc dalam membiarkan Sainz lewat menunjukkan bahwa dia tidak terlalu senang dengan situasinya, dia sebenarnya mengatakan bahwa menyerahkan tempat itu jauh dari sederhana karena pengaruh backmarker.

    “Saya baik-baik saja dengan itu,” jelas Leclerc tentang panggilan pesanan tim.

    “Pada dasarnya, saya mengalami waktu yang sangat sulit dengan ban keras di lap pertama dengan hal-hal yang saya keluhkan di radio.”

    “Begitu saya diminta untuk membiarkannya lewat, saya memiliki bendera biru jadi saya harus melewati [George] Russell dan [Lance] Stroll, jadi dua mobil yang memiliki bendera biru di depan saya.”

    “Kami menunggu satu putaran dan benar-benar pada putaran itu bagian depan dibersihkan, dan saya mendapatkan satu detik dalam satu putaran.”

    “Kemudian tim mengatakan kepada saya: standby jangan kembalikan posisi.”

    “Kemudian dua lap kemudian mereka meminta saya untuk mengembalikannya, dan saya memberikannya.”

    Sainz berpikir bahwa penundaan Leclerc membiarkannya lewat memang memakan waktu.

    Ditanya apakah dia merasa itu bisa membuat perbedaan dalam pertarungannya dengan Gasly, Sainz berkata: “Ini pertanyaan yang rumit.”

    “Tepat ketika saya menangkap Charles, dia juga memukul Williams dan Aston, jadi situasinya menjadi sedikit lebih rumit dan sedikit berantakan.”

    “Jelas dia diberitahu untuk membiarkan saya lewat tetapi, pada saat yang sama, dia mencoba untuk menghapus bendera biru.”

    “Saya tidak akan berbohong, saya kehilangan dua atau tiga detik waktu balapan di sana, sebagai sebuah tim, kami perlu melihat bagaimana kami dapat meningkatkannya di waktu berikutnya.”

    “Tapi itu sangat rumit. Maksud saya, pertukaran posisi mungkin adalah bagian yang paling sulit di F1 dan kali ini kami melakukannya dengan benar.”

    “Jadi ya, saya kehilangan sedikit waktu di sana, tetapi kami akan mencoba melihat apa yang bisa kami lakukan secara berbeda dan belajar untuk yang berikutnya.”

    Namun meskipun potensi pertukaran telah dilakukan sebelumnya, Sainz mengatakan sore itu adalah pelajaran berharga bagi semua orang di Ferrari tentang kerja tim.

    “Yang penting kami percaya diri sebagai tim untuk melakukannya dan menghormati perintah tim,” tambahnya.

    Leclerc Menjelaskan Penundaan Pertukaran di GP Meksiko 2021

    “Itu akan terjadi akhir musim ini atau di tahun-tahun berikutnya bahwa kami mungkin berada dalam situasi yang sama.”

    “Jadi sebagai rekan satu tim dan sebagai keseluruhan tim, kami perlu merasa nyaman saat berpindah posisi di beberapa trek, seperti yang telah kami lakukan di balapan lain.”

    “Saya pikir sebagai sebuah tim, kami mengeksekusinya dengan baik.”…

  • Supercars Sydney 2021: Lintasan Balapan Yang Basah
    Patronisef1

    Supercars Sydney 2021: Lintasan Balapan Yang Basah

    Supercars Sydney 2021: Lintasan Balapan Yang BasahMengapa van Gisbergen dan De Pasquale lolos dari penalti di Sydney

    Restart awal, yang melihat van Gisbergen melewati De Pasquale sebelum garis kontrol, adalah salah satu poin pembicaraan kunci dalam urusan yang dipengaruhi cuaca liar di SMP tadi malam.

    Pasangan itu berlari ketiga dan keempat di jalan, van Gisbergen menarik di samping De Pasquale dalam jangka panjang di depan SMP sebelum melonjak ke depan sebelum garis kontrol.

    Supercars Sydney 2021: Lintasan Balapan Yang Basah

    Van Gisbergen kemudian tergelincir dari jalan di Tikungan 1 karena kesalahan penilaian yang tidak terkait dengan posisi jalan relatifnya terhadap De Pasquale di garis.

    Biasanya pelanggaran hitam-putih, van Gisbergen dengan cepat dipukul dengan penalti drive-through dari race control.

    Namun setelah mengetahui penalti, Kiwi membuat kasusnya melalui radio, mengklaim De Pasquale telah melambat sesaat sebelum garis.

    Pesan itu langsung dikirim ke race control (yang memindai radio pit-to-car), ofisial menunda penalti sampai mereka bisa memeriksa data teknis.

    Data mendukung kasus van Gisbergen, mengungkapkan bahwa De Pasquale memang turun hingga 45 persen throttle selama 1,2 detik setelah dia mulai berakselerasi.

    Race control kemudian membatalkan penalti van Gisbergen dan menilai apakah De Pasquale berisiko terkena sanksi, berdasarkan aturan yang melarang perlambatan setelah akselerasi saat restart.

    Meskipun tidak secara resmi dilaporkan oleh steward, sumber Autosport telah mengindikasikan bahwa kondisi basah memainkan peran kunci dalam keputusan untuk tidak menghukum De Pasquale atas perannya dalam insiden tersebut.

    Itu karena tidak mungkin untuk menentukan apakah ada kehilangan traksi karena genangan air, misalnya, atau gentar hati-hati dan De Pasquale menangani hujan dan sekitarnya yang diterangi lampu sorot.

    Seandainya data serupa diterapkan pada lari siang hari kering, kemungkinan kesimpulan yang berbeda akan tercapai.

    Faktanya, situasi yang sangat mirip memang mendorong kesimpulan yang berbeda di awal musim ini.

    Di Darwin pada bulan Juni, Will Brown dipukul dengan drive-through karena melewati James Courtney sebelum garis kontrol saat safety car restart.

    Namun begitu data mengungkapkan bahwa Courtney telah mengerem sebelum garis Brown dibersihkan sebelum mengambil penalti, sementara penyelidikan pasca-balapan menyebabkan dua Courtney ditampar dengan penalti waktu lima detik.

    ‘Rivers’ mengkhawatirkan pembalap terdepan Supercar di Sydney

    Panasnya akhir Sydney SuperNight memberikan tontonan yang unik, Supercars menggelar balapan cuaca basah pertamanya di bawah lampu.

    Namun urusan yang memikat itu tidak berlangsung secara penuh, balapan ditandai dengan bendera merah dengan tujuh lap tersisa setelah mobil keselamatan dipanggil untuk memulihkan Holden Jake Kostecki yang jatuh.

    Ofisial akhirnya memutuskan untuk tidak memulai kembali balapan.

    Meskipun jauh dari kesepakatan universal bahwa meninggalkan balapan adalah keputusan yang tepat, tiga teratas agaknya mendukung keputusan tersebut.

    Menurut pemenang lomba Jamie Whincup, masalahnya adalah penumpukan air, baik yang berdiri maupun yang mengalir melintasi lintasan, begitu mobil tidak melaju dengan kecepatan tinggi.

    “Itu seperti yang Anda lihat di TV. Itu cukup deras,” kata juara seri tujuh kali itu.

    “Saya tidak berpikir itu menjadi jauh lebih buruk dari itu. Dalam gelap, bergejolak.”

    “Ada sungai yang cukup bagus di seberang trek di Tikungan 4 dan Tikungan 1 mulai sedikit lancar dengan semua genangan air dan segalanya. Itu hanya masalah tip dan bertahan.”

    “Seperti yang saya katakan setelah balapan, pembalap dalam diri saya ingin terus melaju tapi pemilik tim berpikir masuk akal [untuk berhenti] kami akan kembali minggu depan, kami tidak bisa merobek enam atau tujuh mobil dan memiliki grid sekitar 18 minggu depan.”

    “Saya percaya itu adalah panggilan yang tepat pada akhirnya.”

    Anton De Pasquale, yang finis kedua, setuju bahwa beberapa bagian trek sudah terlalu tergenang air untuk mempertimbangkan untuk memulai kembali.

    “Cukup samar, terutama setelah Safety Car dipanggil, kemudian benar-benar mulai turun dan menjadi sangat basah,” kata bintang Dick Johnson Racing itu.

    “Itu di ambang. Sebagian besar lintasannya baik-baik saja, tetapi ada dua atau tiga [sudut] yang cukup buruk, hanya sungai di seberang lintasan dan Anda seperti menjadi penumpang di sebagian tikungan.”

    “Kamu tidak pernah menginginkan itu. Terutama restart dalam hal itu, pasti ada sesuatu yang turun.”

    Chaz Mostert, yang naik dari belakang grid ke posisi ketiga dalam drive yang luar biasa, menggandakan komentar pasca-balapan bahwa semprotan itu sebenarnya lebih baik di bawah lampu daripada di siang hari.

    Namun dia juga mengakui bahwa sungai-sungai yang mengalir melintasi trek itu menyimpang ke wilayah “berbahaya” pada saat balapan dihentikan.

    “Semprotan bagi saya sebenarnya adalah yang terbaik yang pernah ada dalam kondisi cuaca basah seperti itu,” Mostert menjelaskan.

    “Pada siang hari ketika Anda memiliki semprotan yang jauh ke belakang, itu sangat menyilaukan sehingga Anda benar-benar memutih di mata.”

    “Di sini, Anda melihat semprotan, tetapi Anda masih dapat melihat batas lintasan dengan garis kuning dan semacamnya.”

    Supercars Sydney 2021: Lintasan Balapan Yang Basah

    “Saya pikir sebelum Safety Car dipanggil pada akhirnya, itu mungkin waktu yang tepat, lebih [karena] ada beberapa kesalahan. yang baru saja menjadi terlalu berbahaya, terutama Turn 1.”

    “Tidak masalah jalur apa yang Anda ambil di sana, rasanya seperti Anda akan pergi ke rerumputan dan ada beberapa sungai lain yang juga melewati trek.”

    “Kudos to Supercars untuk memanggil itu. Jelas, para penggemar di tribun ingin melihat hasil akhir yang fantastis, tetapi keselamatan, dan mobil, dan semua itu, itu adalah panggilan yang tepat.”…

  • Toyota Ungkap Hilux 4x4 Revisi Jelang Reli Dakar 2022
    Patronisef1

    Toyota Ungkap Hilux 4×4 Revisi Jelang Reli Dakar 2022

    Toyota Ungkap Hilux 4×4 Revisi Jelang Reli Dakar 2022 – Peraturan baru yang mengatur kategori mobil reli-raid utama telah memaksa tim teratas untuk memodifikasi prototipe 4×4 mereka yang ada untuk edisi Dakar berikutnya pada bulan Januari, seperti yang dilaporkan oleh Autosport awal tahun ini.

    Audi, yang memulai debutnya di ajang legendaris tersebut, adalah produsen pertama yang mengungkapkan kendaraan hybrid inovatif RS Q e-tron pada akhir Juli dan baru-baru ini menyelesaikan pengujian selama dua minggu di Maroko.

    Toyota Ungkap Hilux 4x4 Revisi Jelang Reli Dakar 2022

    Prodrive mengungkapkan buggy barunya seminggu kemudian, meskipun secara digital, dan sejak itu telah menyelesaikan penggeledahan di Wales.

    Toyota kini telah meluncurkan gambar pertama dari 4×4 barunya pada hari Rabu dengan warna karbon hitam sementara.

    Peluncuran ini mengikuti tes penuh pertama di gurun Namibia minggu lalu, yang berlangsung setelah berlari terbatas di medan berbatu di Afrika Selatan.

    Pabrikan Jepang telah mengembangkan versi baru dari Hilux yang sukses, yang memenangkan Dakar langsung pada tahun 2019 dan telah selesai di 10 besar setiap tahun sejak 2012, selama beberapa bulan sekarang.

    Mengambil keuntungan dari peraturan baru FIA 2022, prototipe 4×4 baru Toyota memiliki roda yang lebih besar (37 inci dibandingkan dengan 32 inci pada versi 2021), tapak yang lebih lebar (320mm versus 245mm) dan perjalanan suspensi yang lebih panjang (350mm versus 280mm).

    Ini tidak diragukan lagi akan membantu Toyota meningkatkan daya saingnya dalam edisi Dakar berikutnya di Arab Saudi, setelah mengalami lebih dari 50 masalah pada tahun 2021 meskipun bekerja dengan BF Goodrich untuk menyesuaikan pengaturannya dengan jalan berbatu Saudi.

    Garis aerodinamis Hilux baru terlihat berbeda meskipun dasar prototipe tetap sama – hanya disesuaikan dan diperlebar agar sesuai dengan persyaratan peraturan baru (lebar 2,3 meter dibandingkan dengan 2 meter pada tahun 2021).

    Sasis belum sepenuhnya didesain ulang tetapi telah menerima “beberapa pembaruan” agar sesuai dengan suspensi dan roda yang lebih besar.

    Divisi Afrika Selatan Toyota, yang bertanggung jawab atas pengembangan prototipe Dakar sejak 2012, sangat antusias dengan mesin bensin V6 3,5 liter twin-turbo baru yang dimodifikasi dari versi GR-S dari Land Cruiser 300 baru, memiliki berubah dari mesin bensin V8 5.0 yang disedot secara alami.

    Versi terbaru dari mesin Dakar akan diuji minggu depan di Afrika Selatan dengan Giniel de Villiers dan Henk Lategan pada putaran keempat Kejuaraan Lintas Negara Afrika Selatan 2021 (SACCS) di Nampo.

    Autosport telah mengetahui bahwa Toyota tidak berencana untuk mengikuti balapan apa pun sebelum Dakar 2022 dengan prototipe T1+ barunya dan akan terus menyelesaikan tes persiapan di Afrika Selatan selama beberapa bulan mendatang.

    Toyota mempertahankan keempat pengemudi

    Toyota akan memasukkan empat mobil GR DKR Hilux T1+ pada Dakar Rally edisi ke-43 dengan line-up pembalap yang sama seperti tahun ini.

    Pemenang 2019 Nasser Al Attiyah dan Mathieu Baumel, yang finis kedua tahun ini setelah pertempuran sengit dengan Stephane Peterhansel dan Carlos Sainz, telah memperbarui perjanjian mereka dengan tim meskipun ada rumor yang mengaitkan mereka dengan X-Raid Mini.

    “Saya sangat senang bisa kembali bersama tim Toyota Gazoo Racing untuk Dakar 2022. Kami memenangkan balapan bersama di 2019, dan sekarang kami memiliki peluru baru.”

    “Saya senang dengan prospek kami, terutama dengan GR DKR Hilux T1+ yang baru, yang pasti lebih cepat dan lebih mumpuni dari mobil sebelumnya,” ujar Al Attiyah.

    De Villiers akan memiliki co-driver baru tahun ini di Dennis Murphy, dengan siapa dia bersaing di Kejuaraan Reli Afrika Selatan tahun ini, menyusul kepergian Alex Haro ke Prodrive bersama Nani Roma.

    “Dakar adalah salah satu balapan terberat di planet ini, tetapi sangat cocok dengan Hilux baru kami.”

    “Roda baru, suspensi, dan terutama perpindahan ke mesin bensin bertenaga turbo dari Land Cruiser, sudah pasti untuk membuat perbedaan besar pada kampanye kami.”

    “Mesinnya sangat responsif, dan memungkinkan kami mendorong mobil baru hingga batasnya.”

    Bergabung dengan dua pembalap bintang Toyota adalah Lategan muda Afrika Selatan bersama navigator Brett Cummings, yang mengejutkan semua orang pada debutnya tahun 2021 dengan finis di posisi tiga besar di Tahap 3 dan 4, sebelum pensiun di Tahap 5 setelah kecelakaan parah.

    Mobil keempat akan ditempati oleh pembalap Afrika Selatan lainnya, Shameer Variawa, bersama navigator barunya Danie Stassen.

    Toyota Ungkap Hilux 4x4 Revisi Jelang Reli Dakar 2022

    “Kami sangat senang mengumumkan tim yang sangat mirip dengan tahun lalu,” kata Glyn Hall, kepala tim di Toyota Gazoo Racing.

    “Dengan Nasser dan Giniel memimpin serangan kami, dan Henk mendapatkan kepercayaan diri, kami bersemangat untuk menghadapi Reli Dakar edisi 2022.”

    “GR DKR Hilux T1+ baru kami berkembang dengan baik, dan kami yakin mobil baru ini akan memungkinkan kami untuk bersaing di level baru, Januari mendatang.”…